Remaja dan Hasrat Berteman

>> Thursday, September 10, 2009



Nama aslinya Saddam Husein, tapi ia sering dipanggil Kastro. Ia seorang ABG, masih SMA, rumahnya tepat di muka rumah saya. Sangat mungkin ia dilahirkan semasa Perang Teluk sehingga ayahnya yang nge-fans berat dengan Presiden Irak Saddam Husein memberikan nama persis dengan sang presiden. Seperti lazimnya ABG, Kastro selalu ingin tampil beda: ia gemar memakai busana hitam-hitam, kaos dengan tulisan tak jelas yang kelihatan sangar, potongan rambutnya gondrong di bagian belakang dan cepak bagian depan.

Pada suatu hari, saya melihat Kastro sibuk berbicara melalui handphone. Di dekatnya ada seorang kawannya yang masih sekampung dengan saya. Saya duduk cukup dekat dengan Kastro sehingga bisa tahu bahwa ia bicara dengan seorang perempuan—juga masih ABG. Kawan cowok di sebelahnya, namanya Nuri, tampak antusias mendengar percakapan Kastro dan teman ceweknya. Kadang Nuri memberi komentar, atau ikut dalam percakapan. Ia beberapa kali meminta handphone supaya bisa berbicara dengan sang cewek di seberang. Ternyata, Nuri dan Kastro memang bicara secara bergantian dengan cewek yang kalau tak salah namanya Mawar itu. Saya mendengar cukup lama obrolan mereka dan tahu: ketiganya sebenarnya hanya saling kenal via handphone. Entah dengan cara bagaimana, Kastro atau Nuri mendapatkan nomor Mawar lalu mengajkanya berkenalan. Mawar menyambut ajakan itu sehingga terjadilah percakapan panjang penuh gelak.

Perkenalan nonfisik via handphone yang dilanjutkan percakapan panjang itu bisa terjadi karena Kastro atau Nuri baru saja membeli kartu perdana merek tertentu yang, kala itu, sedang menggelar promosi besar-besaran melalui pemberian tarif telepon sangat murah. Tarif bicara sesama operator hanya Rp 1 per menit. Untuk ukuran Indonesia, tarif itu sangat murah sehingga Kastro pun membeli kartu perdana dan secara iseng menelepon nomor handphone yang menggunakan operator sama. Mujur ia bertemu ABG perempuan bernama Mawar dan kemudian mereka berkenalan.

Saya tertarik dengan aktivitas percakapan Kastro, Nuri, dan Mawar, karena obrolan mereka, menurut saya, dipenuhi hal menarik yang mungkin bisa disebut sebagai karakter percakapan iseng para remaja. Pertama, jelas hubungan pertemanan mereka hanya terjadi melalui kontak nonfisik. Bisa jadi obrolan mereka ini akan menjadi awalan bagi pertemuan fisik, tapi saya kira pertemanan mereka hanya akan tetap terjadi lewat handphone. Ini pun masih dengan syarat: operator seluler yang sedang mereka pakai masih memberikan potongan harga yang cukup besar sehingga bisa dijangkau secara ekonomi oleh mereka.

Kedua, ketiganya menggunakan nama samaran saat berkenalan. Kastro tidak menyebutkan nama aslinya, bukan pula julukan akrabnya. Ia menyebut nama lain yang agak beken, seperti Diki. Nuri juga demikian. Nama Mawar yang disebut sang cewek sangat mungkin juga hanya samaran. Dari sini, kita tahu: mereka sebenarnya tak pernah benar-benar ingin mengenalkan diri. Nama samaran adalah sebuah pertanda bahwa mereka tak sungguh-sungguh ingin berteman—dalam artinya secara klasik.

Ketiga, isi percakapan mereka benar-benar hanya merupakan hal remeh yang bagi orang dewasa bisa membikin ketawa. Sepanjang puluhan menit dialog, mereka hanya mempercakapkan hal-hal umum semacam sekolah, alamat rumah, aktivitas yang sedang dilakukan. Selebihnya pertanyaan-pertanyaan macam ini: “Sudah makan belum?”; “Baru ngapain?”; atau “Sudah punya pacar belum?”. Karena sejak awal perkenalan mereka dibangun dengan nama samaran, saya curiga bahwa data-data pribadi yang mereka sebutkan sebenarnya juga palsu.

Keempat, percakapan yang mereka lakukan tak mengenal waktu dan tempat. Mereka bisa bercakap kapan saja, asalkan tarif telepon masih sangat murah. Kastro dan Nuri juga tak bercakap-cakap di tempat-tempat privat, semisal kamar atau rumah. Saya bertemu dengan mereka di masjid dan mereka dengan santai melakukan percakapan dengan Mawar. Saat saya berada dalam satu mobil dengan mereka, kala itu kami sedang sama-sama menuju pernikahan kawan kami, Kastro dan Nuri pun tanpa rikuh terus bercakap-cakap via handphone. Padahal ruang mobil yang sempit membuat obrolan mereka bisa didengar oleh semua penumpang mobil lainnya. Tak terlihat bahwa mereka berusaha menyembunyikan isi ibrolan mereka. Bahkan, sangat sering mereka memakai load speaker di handphone mereka sehingga suara Mawar juga bisa jelas terdengar oleh orang lain dalam mobil.

Kelima, ini yang membuat saya ngakak dan menurut saya benar-benar orisinal dari mode obrolan mereka: di sela-sela pembicaraan, Kastro atau Nuri akan meminta Mawar menyanyikan lagu apa saja yang ia bisa. Saya mulanya menyangka Mawar akan menolak, mungkin ia malu. Nyatanya tidak. Dengan suaranya yang tak pas, dan percaya diri yang luar biasa tinggi, Mawar mulai mendendangkan sebuah lagu dangdut yang saya tak hafal judulnya—sesungguhnya, lirik lagu itu juga baru saya dengar kali pertama saat itu. Saya geleng-geleng kepala mendengar nyanyian itu dan tak habis mengerti: apa sih tujuan Kastro dan Nuri meminta Mawar menyanyi? Sebagai hiburan? Sekadar keisengan atau lucu-lucuan?
***

Saya tertarik mengamati bagaimana Kastro dan Nuri melakukan percakapan dengan Mawar karena aktivitas mereka adalah satu eksemplar misal tentang bagaimana hasrat berteman yang dimiliki para remaja berhubungan dengan teknologi komunikasi. Teknologi komunikasi, seperti handphone, bukan barang yang asing dengan mereka. Para remaja membawanya ke mana-mana, kadang mereka berlomba unjuk handphone di hadapan sesama remaja.

Dalam kasus Kastro dan Nuri, handphone adalah sarana yang bisa memuaskan hasrat iseng mereka akan hubungan dengan lawan jenis. Para remaja adalah figur yang mulai punya keterterikan secara konsisten dengan lawan jenis. Mereka mulai belajar bagaimana menjalin hubungan, bagaimana memulai perkenalan, atau membuka obrolan. Mereka membutuhkan pelampiasan: hasrat berhubungan itu dalam waktu tertentu harus disalurkan.

Berbeda dengan orang dewasa yang cenderung ingin menjalin hubungan serius, remaja menginginkan hubungan yang penuh petualangan dan keisengan. Mereka sama sekali tidak serius. Bukan hasil akhir hubungan itu yang penting bagi mereka. Alih-alih tertarik dengan hal itu, mereka lebih terangsang dengan hal-hal iseng, seperti berkenalan dengan orang-orang baru, menjalin percakapan dengan lawan jenis tak dikenal, atau semacamnya. Tampaknya, mereka menyukai proses perkenalan dengan orang-orang baru karena hal itu menantang, membuat penasaran. Tujuan utama perkenalan itu jauh dari motif mencari pasangan yang serius dan sebagainya.

Hal semacam itulah yang membuat Kastro dan Nuri berani menelepon sebuah nomor tak dikenal, lalu mengajak sang empunya nomor berkenalan. Hasrat berteman yang dipenuhi keisengan itu pula yang menyebabkan Mawar menerima ajakan perkenalan dari Kastro, tak peduli bahwa cowok yang mengajaknya kenalan hanya sekadar iseng. Kastro iseng, dan Mawar juga sangat mungkin hanya iseng.

Belum lama ini, saya kembali teringat dengan model keisengan Kastro dan Nuri saat membaca Rubrik SMS Gaul di Harian Solopos Edisi Minggu. Solopos adalah koran yang mendominasi di wilayah Solo dan sekitarnya sejak 1998, saat kerusuhan melanda Solo. Tiap Minggu, Solopos punya halaman khusus remaja berisi beberapa rubrik seperti puisi, wawancara, curhat, dan artikel mengenai dunia remaja—semuanya ada di dua halaman bernama Gaul. SMS Gaul adalah bagian dari halaman itu, merupakan rubrik berisi pesan singkat dari para remaja yang berisi berbagai hal. “Punya unek-unek atau mau mengirim pesan ke teman-teman, sampein aja lewat SMS Gaul,” begitulah isi pengumuman singkat di bagian atas rubrik yang kemudian disusul dengan cara pengiriman pesan.

Sejak lama saya mengacuhkan rubrik itu tapi beberapa waktu lalu entah kenapa saya membaca rubrik itu dengan agak teliti. Saya menemukan, rubrik itu memang banyak berisi ucapan yang ditujukan kepada kawan dari si pengirim—mirip dengan model “salam-salam” via radio—dengan bahasa gaul yang kadang di luar nalar. Salam-salam semacam itu sebenarnya lucu jika disampaikan via koran karena pesannya jelas akan lebih lambat diterima orang yang dituju ketimbang jika dikirim langsung ke nomor handphone kawan bersangkutan. Model pengiriman pesan semacam ini menunjukkan, sang pengirim tak sekadar ingin memberi ucapan pada kawannya. Ia mungkin ingin numpang beken via koran, atau ingin para pembaca koran tahu bahwa ia sedang memberi ucapan pada kawannya.

Selain pesan model “salam-salam”, saya menemukan jenis pesan lain, yakni: semacam ajakan untuk berkenalan yang ditujukan kepada para pembaca anonim. Di Edisi Solopos Minggu, 15 Maret 2009, saya menemukan pesan yang dikirm oleh Choky (Sragen, HP: 085725091234): kulOnuwun....?aLOw cmua? Buat smuanya yg pengen kenaLAn ama aQ, CURHAT AMA AQ, silakan sms Aq di nOmer ini..atAu buka fsQ aja di cookies_fi@plasa.com. Kta temenQ si FaCE Q mirip bojes afi. ha_x. thanks bwt Solopos, sukses teruZT..

Dilihat dari pemakaian hurufnya, pesan Choky, yang saya ketik sesuai dengan aslinya, memang tampak mencolok. Menggunakan paduan huruf besar-kecil yang tak beraturan, juga penggantian huruf tertentu pada sebuah kata—seperti “halo semua” menjadi “aLOw cmua”—pesan itu secara bentuk memang menunjukkan kecenderungan remaja sekarang yang ingin berkomunikasi secara berbeda dan terlihat “gaul”. Meski tertarik dengan model penulisan semacam itu, saya justru lebih tertarik dengan isi pesan Choky yang mengajak para (remaja) pembaca Solopos “yg pengen kenaLAn ama aQ, CURHAT AMA AQ” untuk mengirimkan SMS ke nomornya atau berkenalan via Friendster.

Ajakan kenalan dan curhat yang dikirimkan Choky sebenarnya janggal sebab pesan itu dikirimkan kepada publik yang anonim, tanpa identitas. Umumnya, ajakan berkenalan kita ajukan pada sosok yang jelas, yang walau belum kita kenal, tapi jelas orangnya. Sementara, ajakan curhat biasanya hanya diajukan buat orang yang sudah kita kenal baik. Pesan Choky melabrak dua kelaziman itu. Meski demikian, model pesan ala Choky ternyata sangat banyak saya temukan di SMS Gaul. Banyak sekali remaja di sekitar Solo yang ternyata mengajak kenalan dan curhat orang-orang anonim.

Bagi saya, pesan-pesan berisi ajakan kenalan itu menunjukkan bahwa remaja sekarang memang memiliki hasrat besar untuk melakukan pertemanan dengan cara yang aneh-aneh—sebuah keisengan yang juga diperlihatkan oleh aktivitas percakapan Kastro, Nuri, dan Mawar. Mereka terbiasa melampiaskan hasrat itu melalui teknologi komunikasi, seperti handphone, koran, atau internet. Pesan-pesan ala Choky yang kini bertebaran di koran, sangat mungkin tidak hanya Solopos, merupakan bukti bahwa remaja memang memiliki ketertarikan terhadap hubungan dengan proses yang menantang.

Sukoharjo, 10 September 2009
Haris Firdaus
gambar dari sini

28 comments:

Andy MSE September 11, 2009 at 12:10:00 AM GMT+8  

sik...sik... aku macane ngko wae...
iki mung arep melu bungah, nylameti kelulusan sarjana anyar, hehe
*profile kudu diganti kuwi!*

hedi September 11, 2009 at 3:22:00 AM GMT+8  

yang aku heran kenapa mawar yg harus nyanyi, bukankah biasanya cewek yang lebih seneng liat cowok punya skill, pancen dunyo wis kewalik :D

Indra Mahardika September 11, 2009 at 5:34:00 AM GMT+8  

Wah, artikel yang menarik sekali, saya suka :-D

gajah_pesing September 11, 2009 at 11:54:00 AM GMT+8  

hi..slm knl dr cak gajah, bls

*sms dikirim*

Admin PPLQ September 11, 2009 at 12:34:00 PM GMT+8  

wahaha .. iyo bener peristiwa ini serigkali terjadi ..

Sang Lintang Lanang September 11, 2009 at 1:27:00 PM GMT+8  

menurut pengalamanku ris, kebanyakan mereka yang memilih 'berhubungan via teknologi' ini adalah mereka yang karena suatu kondisi tertentu tak bisa 'menjalin hubungan' di dunia nyata.. contohnya waktu aku kerja di radio dulu.. remaja2 yang jadi penggemar fanatik radio itu (menurut pengamatanku) agak2 kurang pintar dalam pergaulan di dunia nyata.. entah karena apa, yang jelas mereka tak terlalu bisa menjalin sebuah hubungan real.. seperti itu..

soal nyanyi2 itu... aku juga pernah melihatnya.. tetangga deket rumah.. dan konyolnya, si cowok itu adalah seorang bapak2.. bahkan anak terbesarnya lebih tua dari aku.. sudah punya 1 cucu.. sementara si cewek, anak sma.. murid-e masku.. persis seperti itulah kejadiannya, hp di-loudspeaker.. trus si cewek nyanyi2 ga jelas.. dan kejadiannya juga di ruang publik. di warung nasi goreng.. dan kulihat bahkan tuhan pun tertawa.. :D

sawali tuhusetya September 11, 2009 at 3:35:00 PM GMT+8  

komunikasi model abg sekarang kayaknya juga menjadi bagian dari upaya aktualisasi diri, mas haris. oh, ya, selamat atas wisudanya, mas, lebih dahsyat lagi predikat cumlaude-nya. mantab!

Pencerah September 11, 2009 at 8:10:00 PM GMT+8  

Itulah yg disebut dgn korban teknologi.

rydenmas September 12, 2009 at 7:37:00 AM GMT+8  

klo udah seperti itu adanya cuma bohong dan bohong.. terkadang membohongi ttg jati dirinya.. namanya.. statusnya dan bahkan bohong ttg sifat aslinya doh...

haris September 12, 2009 at 5:26:00 PM GMT+8  

@ andy mse
matur nuwun mas andy. segera sy ganti prfilnya. he2.

@ lintang
itu mngkn saja terjadi. tak berhasil di dunia ... Read Morenyata, lalu pindah ke teknologi. tapi sy yakin masalahnya tak sesederhana itu. menurut saya, sangat mngkn mereka yg berhasil berteman di dunia nyata pun masih butuh teknologi untuk melampiaskan hasrat berteman mereka. teknologi merangsang mereka, menantang mereka, memberi pengalaman yg jauh beda dg pertemanan di dunia nyata. contoh yang kau berikan itu mngkn bs menunjukkan bahwa orang tua juga bisa jadi naif dlm menggunakan teknologi. he2. cerita itulucu sekali. Tuhan juga pasti tertawa--kalo tidak murka. :D

@ sawali
sama2, pak sawali.

@ hedi
kenapa mawar harus nyanyi? itu juga saya gak habis pikir. makanya saya pikir itu orisinal! he2. nyatanya, spt dikatakan lintang, model nyanyi2an gitu ternyata juga sudah terjadi di tempat lain.

suryaden September 13, 2009 at 6:30:00 PM GMT+8  

hubungan tanpa banyak dosa, hubungan anonim, ini yang saya malah curiga...

s H a September 13, 2009 at 9:20:00 PM GMT+8  

Saya pribadi gg suka dan merasa terganggu kalo ada yang ngajak kenalan lewat hape gitu. Soalnya kan aneh, gg pernah ketemu kok pengin ngobrol. Lha wong yang sering ketemu aja jarang ngobrol kok. Itu mah cuma iseng2nya orang aja. Itu menurut saya lho... Btw selamat kelulusannya nggih mas... :)

mahendra September 13, 2009 at 10:53:00 PM GMT+8  

weeehhhh...
nyambung komen-e kang Andy...
selamat ya atas kelulusannya...

sekolah yang sesungguhnya baru mulai...
tentang pelajaran hidup...

masmpep September 14, 2009 at 1:31:00 PM GMT+8  

blogger iso cumlaude juga to. selamat. selamat.

trus blogger cumlaude isih sempet-sempete 'nguping' komunikasi remeh temeh castro cs? salut-salut, karena sarjana sosial kita ini menyebutnya sebagai 'satu eksemplar, tentang bagaimana hasrat berteman yang dimiliki para remaja berhubungan dengan teknologi komunikasi.'

pancen bermutu cumlaude, he-he-he.

(nek sempet skripsimu tolong kirim via email ya. mesti apik).

zenteguh September 15, 2009 at 7:55:00 PM GMT+8  

saya juga remaja lo mas, ya begitulah sms yang sering saya pakai kekeek...
eniwei, teknologi memang memanjakan siapapun dan mampu merubah apapun. Termasuk budaya dan tradisi. Butuhnya orang sekarang singkat, cepat, padat...

Kombes.Com September 16, 2009 at 4:42:00 PM GMT+8  

Blog anda OK dan unik Banget!. Submit tulisan anda di Kombes.Com Bookmarking, Agar member kami vote tulisan anda. Silakan submit/publish disini : http://bookmarking.kombes.com Semoga bisa lebih mempopulerkan blog/tulisan anda!

Kami akan sangat berterima kasih jika teman blogger memberikan sedikit review/tulisan tentang Kombes.Com Bookmarking pada blog ini.

Salam hormat
http://kombes.Com

rental mobil September 17, 2009 at 3:38:00 PM GMT+8  

masa remaja masa yang paling indah..
ealah koq malah nyanyi. :D

delvita April 12, 2010 at 4:18:00 PM GMT+8  

kehidupan remaja memang menarik...
ditambah lagi teknologi sekarang semakin maju, pergaulan remaja akan semakin luas

beni November 17, 2011 at 11:47:00 AM GMT+8  

artikel yan bagus, ijin copas akh... :D

pengembara July 13, 2012 at 4:17:00 PM GMT+8  

remaja jaman sekarang harus bisa memanfaatkan teknologi yang semakin maju ini.....agar indonesia juga bisa maju...Ok

IBU WINDA DI GARUT July 31, 2015 at 2:28:00 PM GMT+8  

kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T
dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
berikan 4 angka 1867 alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI SOLEH,,di no (((082-313-336-747)))
insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 275
juta, wassalam.


dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....







Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


1"Dikejar-kejar hutang

2"Selaluh kalah dalam bermain togel

3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
tapi tidak ada satupun yang berhasil..







Solusi yang tepat jangan anda putus asah....AKI SOLEH akan membantu
anda semua dengan Angka ritwal/GHOIB:
butuh angka togel 2D 3D 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
100% jebol
Apabila ada waktu
silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: (((082-313-336-747)))






KLIK DISINI 2D-3D-4D-5D-6D-




angka GHOIB: singapur 2D/3D/4D/



angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/



angka GHOIB; malaysia



angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/



angka GHOIB; laos











BELAJAR BAHASA September 22, 2016 at 11:32:00 AM GMT+8  

Remaja condong sedang mencari diri dalam tahap menuju kedewasaan

Dewa Togel October 8, 2016 at 8:27:00 PM GMT+8  

Bpk.SYUKUR DI PAPUA

***********************************

...
assalamualaikum wr,wb
MBAH… saya SYUKUR
mengucapkan banyak2 terima
kasih kepada MBAH DEWA
atas nomor togelnya yang
kemarin MBAH berikan
alhamdulillah
ternyata itu benar2 tembus
MBAH dan berkat bantuan
MBAH DEWA saya bisa
melunasi semua hutan2
orang tua saya yang ada di
BANK BRI dan bukan hanya
itu MBAH alhamdulillah
sekarang saya sudah bisa
bermodal sedikit untuk
mencukupi kebutuhan
keluarga saya sehari2. itu
semua berkat bantuan MBAH
DEWA sekali lagi
makasih banyak yah MBAH…
yang ingin mencari modal dgn jalan singkat
melalui jalan togel HUB: MBAH DEWA BHARATA
DI: ( 082 316 555 388 ) dijamin tdk mengecewakan.
atau kunjungi situs resmiNya dibawah

klik => BOCORAN TOGEL HARI INI

Dewa Togel January 10, 2017 at 2:54:00 PM GMT+8  

Pengakuan tulus dari: FATIMAH TKI, kerja diMalaysia

Saya mau mengucapkan terima ksih yg tidak terhingga, serta penghargaan & rasa kagum yg setinggi-tingginya kepada MBAH DEWA, saya sudah kerja sebagai TKI selama 5 tahun diMalaysia,dengan gaji lebih kurang 2.5jt/bln,tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari,apalagi setiap bulan harus mengirim ortu di jawa, sudah lama saya mengetahui roomnya mbah ini, juga sudah lama mendengar nama besar MBAH,tapi saya termasuk orang yg tidak terlalu percaya dengan hal ghoib, jadi saya pikir ini pasti kerjaan orang iseng yg mau menipu.tetapi kemarin waktu pengeluaran 4478 , saya benar2 tidak percaya & hampir pingsan,angka yg diberi aki 4478 ternyata tembus, awalnya saya coba2 menelpon, saya bilang saya terlantar diMalaysia, tidak ada ongkos pulang,terus beliau bantu kasih angka 4478 setelah saya bantu mahar yg dibutuhkan.mulanya saya tdk percaya,mana mungkin angka ini keluar, tapi dengan penuh pengharapan saya pasangin kali 100 lembar, sisa gaji bulan Kemarin, ternyata tembuss….!!!
dapat BLT 250jt, sekali lagi terima kasih banyak MBAH DEWA, saya sudah kapok kerja jadi TKI, rencana minggu depan mau pulang aja ke sukabumi.buat mbah,saya tidak akan lupa bantuan& budi baik MBAH.
Demikian kisah nyata dari saya tanpa rekayasa.
YANG MAU SEPERTI SAYA HUB:MBAH DEWA DI:082 316 555 388

ATAU KUNJUNGI SITUS BELIAU KLIK=> BOCORAN TOGEL

Yang punya room salam jackpot...

Post a Comment

  © Blogger template Wild Birds by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP