Dari Revolusi Pemuda Sampai Generasi MTV

>> Sunday, November 2, 2008



Kajian tentang kaum muda di Indonesia telah memiliki rentang usia yang cukup panjang. Kaum muda Indonesia sudah mulai menjadi bahan studi para peneliti—asing maupun domestik—sejak perjuangan kemerdekaan dimulai sampai hari ini. Kajian-kajian yang terutama ditandai dengan penerbitan berbagai buku hasil penelitian itu, memiliki kecenderungan yang berbeda-beda tiap periode.

Sebelum Orde Baru tegak, studi tentang kaum muda hampir selalu dikaitkan dengan persoalan politik. Seperti disebut Bennedict Anderson dalam bukunya yang masyhur, Revolusi Pemuda (1988), di masa sebelum Soeharto berkuasa, kegiatan yang tersedia bagi anak-anak muda adalah kegiatan yang sifatnya politis. Pada masa Orde Lama dan sebelumnya, sebagian besar pemuda Indonesia menghabiskan waktunya dengan mengikuti organisasi-organisasi pemuda, mahasiswa, dan juga partai politik.

Realitas kepemudaan Indonesia yang penuh aktivitas politik bisa kita lihat, misalnya saja, dalam novel Layar Terkembang (1936) yang dikarang Sutan Takdir Alisjahbana. Dalam novel itu, tergambar kehidupan kaum muda Indonesia tahun 1930-an yang mulai melek organisasi dan politik. Sebagian pemuda waktu itu, terutama setelah momen Sumpah Pemuda tahun 1928, telah ikut berkiprah dalam berbagai organisasi yang berperan dalam penyemaian kesadaran politik dan nasionalisme.

Boom Minyak dan Budaya Populer
Salah satu kejadian penting yang menandai pergeseran kondisi kaum muda Indonesia adalah terjadinya lonjakan harga minyak dunia pada tahun 1970-an. Fenomena yang kerap disebut sebagai “boom minyak” ini menguntungkan Indonesia yang waktu itu merupakan negara pengekspor minyak. Keuntungan atas lonjakan harga minyak dunia ini mengakibatkan tambahan pemasukan bagi sebagaian besar masyarakat Indonesia, terutama golongan ekonomi atas.

Secara tidak langsung, terjadinya “boom minyak” tahun 1970-an yang diikuti dengan stabilitas perekonomian Indonesia, telah berpengaruh terhadap kondisi sosiologis kaum muda di Indonesia. Berangsur-angsur kemudian, berkembanglah sebuah “kelas menengah perkotaan” yang ditandai oleh konsumsi barang mewah dalam siklus hidup mereka. Bersamaan dengan itu, lahirlah berbagai tempat hiburan baru yang sebelumnya tak dikenal. Kemunculan ini kemudian diikuti dengan terbentuknya kelompok kaum muda yang mulai menghabiskan waktunya dengan kegiatan-kegiatan non-politis dan mulai mengkonsumsi berbagai barang modern seperti motor, radio, dan alat-alat musik .

Pada periode ini, diawalilah perubahan dalam kondisi sosial pemuda Indonesia yang juga akibat dari depolitisasi yang dilakukan pemerintahan Soeharto. Sejumlah buku tentang kondisi Indonesia kala itu mulai memotret terjadinya perubahan tersebut. Buku karya James Siegel, Solo in The New Order, Language and History in an Indonesian Town (1986), salah satunya. Dalam buku itu James Siegel menyatakan, mulai terjadi pergantian istilah untuk menyebut kaum muda Indonesia pada waktu itu. Istilah “remaja” mulai populer kala itu, menggantikan term “pemuda”. Pergantian ini bukan hanya soal bahasa tapi juga soal politik. Istilah “remaja”, menurut Siegel, merujuk pada kaum muda hasil depolitisasi Orde Baru. Dengan kata lain, sejak kala itu kaum muda Indonesia mulai menengok hal-hal selain politik sebagai aktivitas mereka.

Setelah periode itu, kaum muda Indonesia tak lagi hanya dikaitkan dengan soal politik tapi juga dengan budaya populer dan gaya hidup. Selama kurun 1970 sampai 1980-an, Jurnal Prisma dua kali mengangkat tema kebudayaan populer, yakni tahun 1977 dan 1987. Pada tahun 1997, terbitlah buku kumpulan tulisan mengenai gaya hidup, budaya populer, dan keterkaitan keduanya dengan kaum muda. Buku yang disunting Idi Subandy Ibrahim berjudul Ecstasy Gaya Hidup: Kebudayaan Pop dalam Masyarakat Komoditas Indonesia itu kembali diterbitkan tahun 2005 oleh penerbit berbeda.

Meski pada periode 1990-an kebudayaan kaum muda tidak lagi hanya dikaitkan dengan politik, tapi buku yang membahas pemuda dalam perspektif politik juga tak sedikit. Apalagi, ketika gerakan mahasiswa 1998 berhasil memaksa Soeharto untuk lengser keprabon. Salah satu buku yang secara menarik membahas gerakan mahasiswa 1998 adalah buku kumpulan tulisan bertajuk Mahasiswa Menggugat: Potret Gerakan Mahasiswa 1998 yang dieditori Fahrus Zaman Fadhly. Buku yang terbit tahun 1999 ini menjadi menarik karena di dalamnya terdapat tulisan tentang relasi aktivitas politik mahasiswa 1998 dengan budaya populer dan gaya hidup.

Tahun 2002, Hikmat Budiman menerbitkan buku hasil penelitian tentang budaya populer di Indonesia. Buku berjudul Lubang Hitam Kebudayaan itu bisa jadi merupakan buku mengenai kebudayaan populer di Indonesia yang paling lengkap sampai saat ini. Berbeda dengan banyak pemikir Indonesia dekade sebelumnya yang hampir selalu melihat kebudayaan populer sebagai sesuatu yang negatif, Hikmat melihat persoalan budaya populer secara lebih bijaksana.

Pada Agustus 2008, terbit sebuah buku berjudul Generasi MTV karya Dadang Rusbiantoro. Buku ini merupakan bentuk keprihatinan Dadang terhadap kaum muda Indonesia yang larut dalam histeria budaya populer. Secara kritis, Dadang menyoroti masuknya kebudayaan Barat ke Indonesia, terutama melalui program tayangan Music Television (MTV). MTV dianggap berhasil melakukan hegemoni terhadap remaja-remaja Indonesia sehingga mereka rela melakukan penjiplakan habis-habisan dalam soal gaya hidup. Kecenderungan macam ini, menurut Dadang, seharusnya segera dilawan supaya para pemuda Indonesia tak menjadi “pengekor Barat” yang setia.

Haris Firdaus
Dimuat di Suara Merdeka, 26 Oktober 2008
gambar diambil dari sini

8 comments:

cerita senja November 2, 2008 at 2:05:00 PM GMT+8  

wew, belom sempat sentuh ini buku.
tapi apa iya budaya populer itu selalu banal?

*tingtingting*

ngomong2 tentang pemuda, tampaknya boleh juga kalau habis baca ini trus baca http://www.cafeterianiks.wordpress.com/ ketahuan lah tipe pemuda indonesia, hehe

haris November 2, 2008 at 2:15:00 PM GMT+8  

to: ceritasenja

gak kok, senja. gak selalu banal. coba baca Lubang Hitam Kebudayaan, terutama prolognya. itu bagus banget dech. he2. coba baca2 tulisan is mujiarso di http://rumputeki.multiply.com juga. kita akan terbahak2 ketimbang geram saat menemui realitas kebudayaan populer:)

holden November 3, 2008 at 3:41:00 AM GMT+8  

pemuda kita sekarang ini konsumsi produk industri budayanya sangat berlebih. seperti ujar Adorno, either we are idiots or intellectuals when we dont speak the same language (with them). saya jelas bukan intelektual, jadi mungkin saya idiot di hadapan mereka hehehe

salam kenal juga bung Haris

cerita senja November 3, 2008 at 3:44:00 AM GMT+8  

okey then. blog is mujiarto di multiply sudah lumayan sering kusinggahi, enak baca tulisan dia.

oh ya, pa kabar pemuda indonesia?hehe

haris November 3, 2008 at 12:38:00 PM GMT+8  

to: holden
ya sebagian besar pemuda emang gitu tapi apa selalu mereka harus disalahkan? kan banyak intelektual yang mengkonsumsi budaya populer jg?he2. mengonsumsi budaya populer bukan berarti idiot, kan?ha2.

to: senja
jangan2 kamu jadi penggemar mas mumu jg, senja? he2. apa kabar pemuda indonesia? gak tau ah.ha2.

Noel November 4, 2008 at 9:50:00 PM GMT+8  

ikutan ngoment yah mas...

kalau tak salah ada semacam pembagian periodisasi sejarah di indonesia ini. coba deh mas perhatikan. sekurang-kurangnya periodisasi ini berganti tiap 30 tahun sekali. ini hanya analisa kasar aja lho.

Haris Firdaus November 5, 2008 at 1:26:00 PM GMT+8  

dalam sebuah studi, periodisasi memang selalu ada atau diadakan. tapi ya itu tadi: biasanya dilakukan secara kasar saja. dlm kaitannya dg pemuda dan budaya populer pun periodisasi sejarah juga bisa saja diadakan. dlm beberapa hal, periodisasi jelas berguna karena membikin kita bs melihat sebuah sketsa besar secara lebih baik.

Kawulo Alit December 6, 2008 at 7:26:00 AM GMT+8  

Setelah MTV, mungkin di tahun 2009 nanti akan berganti menjadi Generasi Internet atau Generasi Blog. Hanya berandai-andai sih hehe..

Post a Comment

  © Blogger template Wild Birds by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP